NewsProfile

Monty Alexander – Menautkan Jazz & musik asli Jamaika

Monty Alexander
Monty Alexander

Lahir 6 Juni 1944 dan dibesarkan di Kingston, Jamaica, Monty mengawali pelajaran pianonya saat berusia enam tahun, meskipun sebenarnya ia otodidak. Sebagai seorang remaja, ia kerap menonton konser  Louis Armstrong dan Nat “King” Cole di Kingston Carib Theater. Bisa dikatakan nama tersebut yang memberikan efek besar dalam benaknya.

Lebih dari lima dekade pianis Monty Alexander mengukir namanya dalam dunia jazz Amerika dan menghubungkannya dengan tanah leluhurnya di Jamaika, menemukan ekspresi musik yang saling bertautan.

Monty telah bekerjasama dengan musisi dari berbagai sudut sebut saja Frank Sinatra, Tony Bennett, Ray Brown, Dizzy Gillespie, Sonny Rollins, Clark Terry, Quincy Jones, Ernest Ranglin, Barbara Hendricks, Bill Cosby, Bobby McFerrin, Sly Dunbar, sampai Robbie Shakespeare dan lainnya.

***

Ia membentuk Monty and the Cyclones pada akhir 1950 dan juga direkam pada sesi dengan musisi yang akan melontarkan musik Jamaika ke pengakuan internasional sebagai The Skatalites ( backing band pertama Bob Marley).

Alexander dan keluarganya datang ke Amerika Serikat pada akhir 1961. Kurang dari dua tahun kemudian, saat bermain di Las Vegas dengan orkestra Art Mooney, ia tertangkap mata pemilik klub New York City Jilly Rizzo dan temannya, Frank Sinatra. Rizzo mengontrak sang pianis muda untuk bekerja di klubnya, Jilly – di mana ia bermain menemani Sinatra dan lain-lain. Dari sanalah ia bertemuvibraphonist Modern Jazz Quartet Milt Jackson, yang mempekerjakan dia dan akhirnya memperkenalkannya kepada bassis legendaris Ray Brown.

Alexander rekaman dan tampil bersama dua raksasa jazz pada banyak kesempatan. Tokoh-tokoh terbesar jazz menyambut Alexander untuk “persaudaraan musik” mereka di pertengahan 1960-an. Di antaranya penggemar awal Monty tak lain dari Duke Ellington, Count Basie, dan Miles Davis.

Kolaborasi Monty Alexander melingkupi beberapa genre, gaya, dan generasi. Ia terlibat dalam album tribute Natalie Cole untuk, Nat “King” Cole pada tahun 1991 (album yang dihasilkan, tak terlupakan, memenangkan tujuh penghargaan Grammy), tampil bersama George Gershwin “Rhapsody in Blue” di bawah arahan Bobby McFerrin di Festival Verbier di Swiss, dan merekam lagu piano untuk skor film arahan Clint Eastwood, Bird, yang bercerita tentang kehidupan titan jazz Charlie Parker.

Pada bulan Agustus 2000, pemerintah Jamaika memberikan Monty Alexander gelar Panglima Orde of Distinction untuk layanan yang luar biasa ke Jamaika sebagai duta musik di seluruh dunia.

Dalam buku Hal Leonard 2005 Fifty Greatest Pemain Jazz Piano of All Time, Alexander termasuk di antara lima pianis Jazz sepanjang masa.

Alexander memiliki jadwal tur yang ketat di seluruh dunia, bermain di klub jazz, ruang konser dan bermain di Festival Jazz internasional di Amerika Serikat dan di seluruh benua mulai Eropa hingga Asia; di Montreux, Swiss; Johannesburg dan Cape Town, Afrika Selatan; dan Jepang, Rusia, Selandia Baru, Australia, dll

Sampai saat Monty Alexander telah mencatat lebih dari 70 album sebagai leader. Kolaborasinya dengan label Telarc menghasilkan sesi trio(Impressions in Blue) dan rekaman konser  live (Goin ‘Yard). Pada akhir musim panas 2005, Alexander pergi ke Bob Marley Tuff Gong Studio di Kingston, Jamaika, dan bekerja sama dengan pemain sesi top Jamaika untuk merekam Beton Jungle, sebuah set terdiri dari dua belas komposisi yang ditulis oleh Bob Marley dan ditafsirkan kembali Alexander melalui aransemen piano berorientasi jazz. Hasilnya adalah penggalian perspektif musik yang jauh ke dalam legenda Marley dan menyatukan dua dunia dengan membangun jembatan musik yang merupakan esensi dari keahliannya.

Bukti dari fleksibilitasnya, rekaman The Good Life, dibawah label Chesky Records merupakan koleksi lagu yang ditulis dan dipopulerkan oleh salah satu favorit sepanjang masa dari seniman dan teman baiknya, Tony Bennett. Rilis kedua di Chesky, berjudul Calypso Blues, dipersembahkannya untuk menghormati Nat “King” Cole.

Pada tahun 2008 atas undangan Wynton Marsalis, Alexander mengarahkan program yang dipuji Lords of the West Indies at Jazz at Lincoln Center, disiarkan secara nasional oleh BETJ. Alexander kembali ke Jazz at Lincoln Center pada tahun 2009 dengan program baru, Harlem Kingston Ekspres berisi racikan Jazz klasik versus irama dan getaran asli Jamaika.

Harlem Kingston Express yang merupakan paduan antara sebuah jazz trio dan unit reggae yang panas. Pendek kata ia mengawinkan Jazz klasik dengan irama dan getaran asli Jamaika. Harlem Kingston Express dikerjakannya setelah Stir It Up, Alexander memuji Bob Marley Tribute.

Pada musim dingin tahun 2008 penyanyi danikon Amerika Tony Bennett secara pribadi mengundang Monty untuk merekam sebagai pianis tamu di album Natalnya berjudul, A Swinging Christmas, bersama iringan Count Basie Orchestra. Monty terlihat di sampul album, memegang kalkun disamping Tony Bennett.

Dua koleksi yang dirilis pada tahun 2011 yang menangkap kegembiraan pertunjukan live Monty Alexander di seluruh dunia: Uplift, album trio pada JLP Records, dan Harlem-Kingston Express pada Motema Music.

Harlem Kinston Express: Live! itu dipilih oleh industri rekaman dan penggemar serta meraih nominasi Grammy pada 2012.

Jeda diantara rilisan Uplift dan Harlem-Kingston Express: Live!  membuat Monty Alexander mendominasi tangga lagu radio AS dengan menduduki posisi nomor 1 lewat tiga spot pada tahun 2011, tidak hanya Uplift yang bertengger selama beberapa minggu tapi Harlem-Kingston Express: Live! juga naik ke posisi pertama tangga lagu Jazz dan pada World Music chart secara bersamaan.

Pada musim panas 2012 Monty Alexander dianugerahi bergengsi Jerman Jazz Trophy, “A Life for Jazz” dan pada bulan November 2012 ia menerima Caribbean American Heritage Luminary Award dari Institut Studi Karibia di Washington, DC

Beberapa mungkin akan terkejut jika mengetahui bahwa musik reggae sebenarnya memiliki akar yang dalam di jazz. Ska, gaya reggae permulaan, muncul sebagai perpaduan dari mento Jamaika, calypso, dan  R&B ala Amerika, tetapi beberapa pemain yang paling awal dan terbaik adalah  musisi jazz Kingston, dan lagu-lagu ska awal yang sangat sering ditandai dengan irama swing dan walking basslines. Ska akhirnya melambat dan ritmenya bergeser, sehingga menjadi reggae, yang kemudian mendominasi musik di pulau selama satu setengah dekade sebelum akhirnya digantikan oleh gaya dancehall yang lebih parau.

Pianis Monty Alexander telah membawa jazz kembali ke musik reggae (dan sebaliknya) selama beberapa dekade; Harlem-Kingston Suites membawanya dalam lingkungan yang nyata, terus mengeksplorasi hubungan antara reggae tradisional dan straight-ahead jazz sementara juga menempa formula yang baru.

Contoh pendekatan yang terakhir yang agak aneh tapi menarik ini terlihat pada nomor klasik reggae klasik “King Tubby Meets the Rockers Uptown”. Lagu asli adalah remix Yakub Miller”Baby I Love You So,” yang di mix oleh produser King Tubby dan dihiasi oleh melodica Augustus Pablo; itu dianggap oleh banyak orang sebagai contoh rekaman terbaik dari era tahun 1970-an yang pernah tercatat.

Monty Alexander memulai permainan dengan santai – mengambil part melodica sendiri – lalu tiba-tiba, ensemble meletupkan bagian tengah Afro-Cuban sebelum modulasi dan kembali ke tema asli. Di tempat lain, ia bermain cepat tapi tak biasa pada”Sweet Georgia Brown,” sebuah adaptasi secara reggae dari daftar lagu standar jazz “Freddie Freeloader,” dan aransemen yang sempurna pada karya Bob Marley “No Woman No Cry.”

Alexander terus menjadi duta yang sangat efektif antara dua gaya musik yang bertautan namun kehilangan kontak dengan satu sama lain sejak kecil. Monty berharap ia dapat mengerjakan  tribute album Jackie Mittoo di waktu mendatang.

Tags

Agus Setiawan Basuni

Pernah meliput Montreux Jazz Festival, North Sea Jazz Festival, Vancouver Jazz Festival, Chicago Blues Festival, Mosaic Music Festival Singapura, Hua Hin Jazz Festival Thailand, dan banyak festival lain diberbagai belahan dunia.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker