News

Jon Hendricks, pencetus Jazz Vocalese wafat

Jon Hendricks
Jon Hendricks

Jon Hendricks – salah satu pencetus jazz vocalese – meninggal pada hari Rabu, 22 November di New York City. Mungkin paling dikenal karena berkolaborasi dengan Dave Lambert dan Annie Ross di grup vokal Lambert, Hendricks & Ross, Hendricks berusia 96 tahun. Dia telah dirawat di rumah sakit akibat pinggul yang patah. Kematian tersebut dikonfirmasi oleh vokalis Kurt Elling, yang menganggap Hendricks sebagai mentor dan pengaruhnya besar.

“Jon Hendricks selalu menjadi penulis lirik jazz terbesar,” ujar Elling. “Saya tidak bisa membayangkan dia terkejut karena istrinya, Judith, menganggapnya sebagai keturunan mistik William Shakespeare. Kecerdikan dan kecerdasan ibunya selalu dipamerkan penuh, dan perangkat twist kata-katanya tidak kekurangan keajaiban. Perintahnya terhadap bahasa jazz dan sifat interpretif improvisasinya sejajar dengan instrumentalis terbesar. Dia sangat bermurah hati dengan kata-katanya sebagai penulis lirik karena dia adalah seorang mentor dan teman bagi semua penyanyi jazz yang telah mengikutinya. Terakhir saya bertemu Jon di hari-hari terakhirnya, dan dia memiliki semangat kegembiraan dan interaksi yang sama. “

Hendricks lahir pada 16 September 1921 di Newark, Ohio. Ayahnya seorang pendeta dan akhirnya menetap di Toledo, di mana Hendricks berkembang sebagai musisi dan penyanyi. “Saya mulai bernyanyi saat berusia 6 tahun,” kata Hendricks kepada Roseanna Vitro dalam sebuah wawancara untuk JazzTimes.com. Hebatnya, Hendricks muda adalah pewaris awal pianis legendaris Art Tatum – atau, mungkin lebih tepatnya, justru sebaliknya.

Hendrick bercerita “Ibu selalu menyimpan makan malam untuk saya, karena dia tahu saya sedang berada di Art (Tatum) untuk mendapatkan pelajaran malam saya. Saya akan pergi sekitar jam 9 malam dan saya tidak akan kembali sampai jam 2 atau 3 pagi keesokan harinya. Semua konsekuensi yang memainkan alat musik, itu berarti semua band besar, seluruh band Benny Goodman, sedang mendengarkan Art Tatum.”

Dalam wawancaranya dengan Vitro, Louis Armstrong merupakan pengaruh penting baginya. “Louis Armstrong mendengar saya dan berkata, ‘Nak, Anda bisa bernyanyi!’ Saya berkata, ‘Terima kasih banyak,’ Dia berkata, ‘Apa yang Anda lakukan besok sekitar pukul 12?’ Saya berkata, ‘Tidak ada apa-apa’. berkata, ‘Datanglah ke tempat saya menginap. … ‘Kemarilah dan bangunkan aku dan aku akan mengantarmu jalan-jalan.’ Jadi saya bangun dan saya pergi ke rumah kos tempat dia menginap dan dia berpakaian dan siap-Anda tahu kebanyakan orang akan membuat Anda menunggu , tapi dia berpakaian dan siap. Kami berjalan menyusuri Indiana Avenue ke pusat kota dan di seberang jalan dan sepanjang perjalanan kembali ke ghetto. Dia berbicara sepanjang jalan dan sepanjang perjalanan kembali. Dia berkata, ‘Anda tahu sesuatu? Anda mengingatkan saya pada saya saat saya adalah kucing kecil itu. Saya tahu semua yang saya inginkan adalah belajar memainkan trumpet. ‘

Setelah bertugas di Angkatan Darat selama Perang Dunia II, Hendricks kembali kuliah di University of Toledo, di mana dia adalah mahasiswa pra-hukum. Saat kehabisan dana, ia mengambil saran Charlie Parker untuk pindah ke New York City, dan dia segera bertemu dengan seorang penyanyi lain bernama Dave Lambert.

Pada tahun 1955, keduanya melakukan rekaman vokal “Four Brothers,” dan mulai mengerjakan sebuah album yang mereka rencanakan untuk diberi nama Sing a Song of Basie. Rencananya mereka menggunakan sekelompok penyanyi studio, namun produser Bob Bach menghubungkan mereka vokalis Annie Ross – yang akhirnya menjadi trio luar biasa.”

Trio ini menjadi sensasi berkat album Basie dan serangkaian pertunjukan live lainnya di konser dan festival di seluruh dunia. Mereka merilis serangkaian album, termasuk The Swingers! (1959), The New Hottest Group di Jazz (1959), Lambert, Hendricks & Ross Sing Ellington (1960) dan High Flying (1962).

Pengaruhnya terhadap penyanyi jazz berikutnya sangat mendalam – dan tidak berhenti dengan kalangan jazz saja. Van Morrison dan Joni Mitchell keduanya langsung terpengaruh oleh Hendricks. “Saya memiliki rekaman jazz di sekolah menengah atas,” ujar Mitchell sembari menyinggung “Lambert, Hendricks & Ross, Oscar Brown Jr. dan Billie Holiday.” Mitchell kemudian merekam versinya sendiri dari rekaman “Twisted” Lambert, Hendricks & Ross.

Hendricks meninggalkan anak perempuannya, Michele dan Aria, dan anak laki-laki, Jon Jr., serta tiga cucu, Colleen, Azaria dan Daniel. Istri dan pasangan Hendricks yang berusia 57 tahun, Judith, meninggal dua tahun lalu.

Agus Setiawan Basuni

Pernah meliput Montreux Jazz Festival, North Sea Jazz Festival, Vancouver Jazz Festival, Chicago Blues Festival, Mosaic Music Festival Singapura, Hua Hin Jazz Festival Thailand, dan banyak festival lain diberbagai belahan dunia.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker